Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Februari, 2009

Ilmuwan dan Kebenaran

Di hari ini, seorang Ilmuwan identik dengan hidup yang nyaman. Apalagi kalau bidang yang digelutinya berkenaan dengan hal-hal yang bersifat basah, yang secara finansial didukung oleh pemerintah ataupun sangat ramai dipasaran.

Tapi, kalau kita mencoba melihat sejarah, ilmuwan-ilmuwan yang menjadi legenda, seringkali jauh sekali hidup nyaman seperti itu; sebutlah Galileo, Shahab_al-Din_Suhrawardi, Imam Hambali  dkk. Beliau-beliau ini contoh manusia2x yang rela membayar harga idealismenya dengan nyawa.

Ini agak mirip dengan jalan para Nabi, mulai dari Nabi Adam, Nabi Nuh, Nabi Isa s/d Nabi Muhammad SAW yang selalu penuh jalan onak dan duri; beliau2x ini adalah wakil Tuhan dimuka bumi, tapi nasib mereka ditakdirkan untuk selalu ramai dengan cacian dan cercaan, sebagaimana firman Allah SWT

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.”(QS. Al-Baqarah:214)

Disebabkan Ulama adalah pewaris para Nabi, agaknya Ulama tulen memang akan mengikuti garis nasib para Nabi untuk melalui jalan hidup yang agak tidak biasa dari manusia kebanyakan.

 Para Nabi dan Ulama memang seringkali tidak populer karena berseberangan dengan penguasa. Penguasa identik dengan kekuasaan dan kekayaan; oleh karenanya penguasa populer dikalangan masyarakat awam. Sayangnya seringkali penguasa identik dengan ketamakan, sehingga mereka dapat saja dengan seenaknya memanipulasi rakyat banyak demi kepentingan-kepentingannya.

Manipulasi dilakukan dengan uang dan kekuasaan, dengan cara menyebarkan fitnah kepada lawan-lawan politiknya. Lawan politik penguasa yang dzhalim adalah golongan Nabi dan Ulama.

Pertanyaannya … apakah ini masih berlaku di era sekarang?

Sayangnya ada asumsi demikian.

Topik yang paling panas adalah tentu penguasa dzhalim yang diperankan shadow government yang dapat menyetir Clinton, Bush dan Obama demi agenda-agenda mereka. Salah satu isunya adalah WTC 9/11: dengan dukungan dana yang unlimited, masyarakat kebanyakan dapat disihir untuk mempercayai bahwa runtuhnya 3 gedung WTC di 9/11 (yang ditabrak 2 pesawat) adalah murni disebabkan gaya gravitasi.

Dan seperti kita tahu pula, masyarakat dunia, AS secara khusus, perasaan mereka dapat dimanipulasi demi kepentingan Bush & Administration. Ingat Bush pernah didukung lebih dari 80 % rakyat AS demi suksesnya pembantaian rakyat Afghanistan dan Irak.

Kalau kita sudah menentukan penguasa dzhalimnya, yaitu Bush & Administration yang kemungkinan diteruskan oleh Obama, lalu siapakah Ulamanya?

Osama bin Laden?

Wallahu`alam …

{saya ragu beliau masih hidup atau sudah tewas sejak lama sebelum 9/11 2001.}

Iklan

Read Full Post »

Ada seorang kawan saya menulis di facebook:

“Kemalasan menuliskan keluhan, adalah mereka yang tengah membangun cita-cita”

Konon kabarnya kalimat tersebut adalah sebuah pepatah dalam bahasa Jepang.

Jadi, sebuah kekurangan yang manusiawi, seperti kemalasan, dalam hal ini bukanlah sebuah cela, melainkan anugerah. Setiap keluhan yang kita tuliskan, selain akan menunjukkan betapa lemahnya kita terhadap keadaan, juga memberikan discouragement kepada para pembaca.

Saya tertarik kepada konsep ini: kekurangan bukanlah sebuah kekurangan atau laknat.

Setiap manusia pasti memiliki kelebihan atau kekurangan; ada manusia yang memiliki kelebihan harta, tapi kekurangan ilmu. Ada manusia yang memiliki kelebihan harta dan kelebihan ilmu, tapi memiliki kekurangan dalam mensyukuri nikmat yang diberikan Allah SWT. Sudah memiliki kelebihan harta, ilmu, ahli syukur, tapi ternyata tidak mampu berbahasa Jepang dan Ibrani.

Dst … hingga kalau kita lacak, kita semua ini adalah manusia yang penuh kekurangan dan serba lemah.

Di Al-Quran disebutkan bahwa manusia yang bertaqwa bukanlah manusia yang bebas dari dosa; manusia yang bertaqwa tetaplah manusia biasa yang memiliki dosa yang dapat ditolerir, tetapi jenis manusia ini mengiringi dosa kecil tersebut dengan taubat.

“Dan hanya kepunyaan Allah-lah apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi supaya Dia memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat jahat terhadap apa yang telah mereka kerjakan dan memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik dengan pahala yang lebih baik (surga).”

“(Yaitu) orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji yang selain dari kesalahan-kesalahan kecil. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Luas ampunan-Nya. Dan Dia lebih mengetahui (tentang keadaan)mu ketika Dia menjadikan kamu dari tanah dan ketika kamu masih janin dalam perut ibumu; maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa.” (An-Najm:31-32)

Di ajaran Islam, para orang2x hebat seperti para sahabat Nabi SAW, memandang dosa mereka sebesar gunung, tapi melihat amalnya sekecil lalat. Sebaliknya, orang-orang yang tak berharga seperti kaum munafikin, memandang dosanya sekecil lalat tapi memandang jasa mereka sebesar gunung.

Sejarah menunjukkan, manusia hebat adalah manusia yang memandang dirinya nothing; Soichiro Honda pernah berkata:

“Success is 99 percent failure”

{Sependek pengetahuan saya ini harusnya perkataan Einstein}

Dengan memahami kekurangan diri kita, kita dapat belajar memperbaiki diri. Dan ini menjadi alasan juga mengapa kita tak layak sombong, karena ternyata di atas langit masih selalu ada langit.

Dan menjadi alasan juga menjadikan setiap orang guru (dan setiap jengkal tanah adalah sekolah)

Read Full Post »

Kata Mutiara Hari Ini

“hidup harus bersyukur, bersyukur masih bisa hidup…”

Iqbal Al-Fajri, Aktivis Salman ITB

Read Full Post »

Tanggapan analisa NIST

http://wtc.nist.gov/pubs/factsheets/faqs_8_2006.htm

1. If the World Trade Center (WTC) towers were designed to withstand multiple impacts by Boeing 707 aircraft, why did the impact of individual 767s cause so much damage?

Tanggapan:

Ini berbasis ke ucapannya Frank De Martini

{Beliau tewas dalam insiden 9/11}

Menurut gw, memang tidak ada kerusakan yang berarti, mengingat sesaat setelah kedua pesawat menubruk WTC 1 dan WTC 2, kedua gedung tersebut tidak runtuh.

{Ingat, WTC 1 runtuh 102 menit setelah tumbukan, sedangkan WTC 2 runtuh 56 menit setelah tumbukan}

WTC 1 ditubruk pesawat pada lantai 98; artinya masih ada 90 lantai lebih yang mampu menahan berat 20 lantai dan bangkai pesawat.

Gedung WTC 2 runtuh 2 detik lebih dari free-fall.

WTC 2 ditubruk pada lantai 82; artinya masih ada 80 lantai yang mampu menahan bangkai pesawat dan 30 lantai.

Momentum pesawat terjadi pada sumbu horizontal; dan lewat chatting kita sudah sepakat bahwa tidak akan menimbulkan masalah pada sumbu vertikal, yaitu tidak akan berdampak banyak dalam keruntuhan.

Sehingga, pernyataan NIST berikut:

“The damage from the impact of a Boeing 767 aircraft (which is about 20 percent bigger than a Boeing 707) into each tower is well documented in NCSTAR 1-2. The massive damage was caused by the large mass of the aircraft, their high speed and momentum, which severed the relatively light steel of the exterior columns on the impact floors. The results of the NIST impact analyses matched well with observations (from photos and videos and analysis of recovered WTC steel) of exterior damage and of the amount and location of debris exiting from the buildings. This agreement supports the premise that the structural damage to the towers was due to the aircraft impact and not to any alternative forces.”

Perlu dipertanyakan, karena arah pesawat adalah pada sumbu horizontal; idealnya, tidak akan ada gaya pada sumbu vertikal. Tapi anggap, ada dampak pada sumbu vertikal; apakah dapat meruntuhkan 90 lantai baja dibawahnya (untuk WTC 1) dan 82 lantai untuk WTC 2)?

Kesimpulannya, ucapan Frank De Martini itu cenderung memiliki akurasi kebenaran yang tinggi, yaitu pesawat yang menumbuk pada arah horizontal, tidak akan berarti banyak pada kerusakan WTC.

2. Why did NIST not consider a “controlled demolition” hypothesis with matching computer modeling and explanation as it did for the “pancake theory” hypothesis? A key critique of NIST’s work lies in the complete lack of analysis supporting a “progressive collapse” after the point of collapse initiation and the lack of consideration given to a controlled demolition hypothesis.

Tanggapan:

NIST telah lebih baik dari FEMA, karena NIST menolak “Pancake Theory”. “Pancake Theory” tidak bisa menjelaskan waktu keruntuhan untuk WTC 1,2 dan 7.

Oleh karena itu NIST menggagas dua argumen berikut:

“Based on this comprehensive investigation, NIST concluded that the WTC towers collapsed because: (1) the impact of the planes severed and damaged support columns, dislodged fireproofing insulation coating the steel floor trusses and steel columns, and widely dispersed jet fuel over multiple floors; and (2) the subsequent unusually large jet-fuel ignited multi-floor fires (which reached temperatures as high as 1,000 degrees Celsius) significantly weakened the floors and columns with dislodged fireproofing to the point where floors sagged and pulled inward on the perimeter columns. This led to the inward bowing of the perimeter columns and failure of the south face of WTC 1 and the east face of WTC 2, initiating the collapse of each of the towers. Both photographic and video evidence—as well as accounts from the New York Police Department aviation unit during a half-hour period prior to collapse—support this sequence for each tower.”

Argumen ini juga lemah; berikut kelemahannya:

(1) Seperti dijelaskan di atas, pesawat jet memiliki momentum pada arah horizontal, bukan vertikal, sehingga impact dalam arah vertikal yang menyebabkan keruntuhan dua gedung WTC minim sekali. Kemudian sebutlah jet ini memiliki bahan bakar yang tumpah, tapi mari kita gunakan akal waras, seluas apakah tumpahan bahan bakar ini dapat melumuri bangunan WTC 1 dan 2 ? Apakah 100 persen bangunan dilumuri? Apakah 50 persen? Apakah 30 persen? Atau mungkin <<< 10 persen, sehingga dapat membakar gedung WTC?

{Silahkan googling video, untuk melihat dampak kebakaran WTC 1 dan WTC 2.}

(2) Dengan asumsi bahan bakar jet tumpah, NIST mengatakan bahwa bahan bakar tersebut melelehkan bangunan WTC 1 dan 2 sehingga runtuh, karena temperatur mencapai 1000 derajat Celcius. Pertanyaannya, benarkah bahan bakar pesawat dapat melelehkan fondasi-fondasi dan bahan gedung WTC 1 dan 2? Apakah ada bukti-bukti ilmiah kondisi ini terjadi?

Justru bukti yang lebih kuat adalah yang mampu meruntuhkan gedung sekelas WTC 1, 2 dan 7 adalah bahan-bahan yang biasa digunakan untuk menghancurkan suatu gedung (baca: controlled demolition) seperti thermite yang diracik dengan phosphorous yang terlacak dan di publish disini:

http://www.springerlink.com/content/f67q6272583h86n4/

Read Full Post »

Iklan yang bagus

Read Full Post »

Tadinya saya ingin menulis hal ini beberapa bulan ke depan, tapi agaknya sudah ndak tahan jika ikutan melihat keadaan politik internasional bla2x akhir2x ini. Terutama tentu yang saya maksud tidak lain dan tidak bukan adalah sepak terjang Obama.

Agaknya, kita harus siap-siap menerima kenyataan yang dikhawatirkan bersama-sama: Obama akan kembali menjadi boneka sebagaimana Bush.

Lagi-lagi Obama menggunakan asumsi yang salah: 9/11 dikerjakan oleh Osama bin Laden dkk; padahal bukti ilmiah menunjukkan bahwa 9/11 adalah inside jobs.

Seharusnya Obama, yang lulusan Universitas Columbia dan Harvard itu, dapat memahami hal2x dasar dalam fisika, yaitu ketiga gedung WTC di 9/11 tidak runtuh disebabkan gaya gravitasi semata-mata, melainkan ada gaya2x lain yang menyebabkan ketiganya runtuh. Ketiganya runtuh disebabkan controlled demolition; dan seharusnya anak SMA dapat mengetahui itu.

Inilah mengapa saya sebut orang seperti Obama, GW Bush, Hillary dsb sebagai orang “Berilmu tapi tidak Berilmu”: mereka berpendidikan sangat tinggi, bahkan sangat ekstrim tinggi sekali, tapi tidak mampu memahami hal2x yang sederhana seperti Hukum Newton.

Dampak dari kebodohan mereka itu, yang rugi bukan cuma rakyat Amerika saja, tapi orang2x Irak, Afghanistan, Palestina dsb yang tidak ada urusannya dengan 9/11 harus pula menanggung kebodohan tersebut.

Read Full Post »

Kristalisasi Kringad

shortintroduction

Read Full Post »

Older Posts »